Elia atau Tidak?

Yahya 1:21—”Apakah Yahya Pembaptis Elia (Matius 11:14; 17:10-13) atau bukan (Yahya 1:21)?”

Yahya Pembaptis bukanlah Elia yang bereinkarnasi secara harafiah, tapi dia adalah orang yang memenuhi nubuatan yang diucapkan oleh Maleakhi dan malaikat Gabriel tentang seorang nabi seperti Elia di masa depan yang akan datang untuk mempersiapkan jalan bagi Mesias. Sebelum kelahiran Yahya, malaikat Gabriel muncul kepada ayah Yahya, Zakharia, memberitahukan bahwa anaknya akan “dengan ruh dan kuasa Nabi Ilyas, ia akan berjalan mendahului Tuhan… Dengan demikian, ia menyiapkan bagi Tuhan suatu umat yang layak bagi-Nya.” (Lukas 1:17) . Ini adalah gema dari kitab Maleakhi 4:5-6, yang berbicara tentang Elia yang akan datang sebelum hari Tuhan.

Orang Farisi salah memahami nubuatan ini dan mengira bahwa Elia sendiri benar-benar akan kembali. Jadi Yahya jujur mengatakan kepada mereka bahwa ia bukan Elia. Isa Al-Masih, namun memahami dengan benar bahwa Yahya menggenapi nubuat dalam arti kiasan, yaitu sebagai seseorang yang akan memiliki peran dan gaya hidup seperti Elia.

Al-Qur’an mengandung masalah sama-sama membingungkan: Beberapa ayat jelas-jelas menyangkal kemungkinan adanya syafaat pada hari kiamat (Qs 2:122-123, Qs 254, Qs 6:51, Qs 82:18-19), sementara ayat lainnya menunjukkan bahwa syafaat mungkin saja dilakukan oleh seseorang yang disetujui Tuhan (Qs 20:109; Qs 34:23, Qs 43:86, Qs 53:26). Kita tidak bisa hanya langsung beranggapan adanya pertentangan tanpa melihat dengan hati-hati konteks dan makna yang sebenarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.