’Teori Kegagalan Total’ Isa Al-Masih & Kitab Injil

Baru-baru ini beberapa pendakwah televisi seperti Zakir Naik dan almarhum Ahmed Deedat telah menyebarkan gagasan bahwa Kitab Suci Injil telah benar-benar diubah dan bahwa Isa Al-Masih tidak pernah mati di kayu salib. Apa yang mereka katakan ini bertentangan dengan Al-Qur’ān, para ahli tafsir Al-Qur’an, sejarah, dan akal pikiran, seperti akan ditunjukkan situs ini. Masalah utama dengan gagasan ini adalah hal itu menggambarkan Isa Al-Masih sebagai kegagalan, murid-murid pertama-Nya sebagai orang-orang yang sangat licik, dan akhirnya menggambarkan Tuhan sebagai Tuhan yang lemah dan tidak mampu menjaga pesan dasar-Nya, seperti yang akan kita lihat di bawah ini.

Sebuah Kegagalan Total?

Semua orang Muslim dan orang Kristen setuju bahwa Isa Al-Masih adalah salah satu nabi yang terbesar, salah satu tokoh terbesar dalam sejarah manusia. Tetapi menurut para pendakwah tersebut yang mengklaim bahwa mereka percaya kepada Isa Al-Masih, kehidupan dan pelayanan Isa Al-Masih adalah sebuah kegagalan total dalam setiap segi. Pandangan mereka tentang Isa Al-Masih dapat disebut “teori kegagalan total”. Nabi lain yang tidak sebesar Isa Al-Masih seperti Daud, Yesaya, Yunus dan Yakub dianggap berhasil — tapi Isa Al-Masih adalah sebuah kegagalan. Dalam pandangan mereka, bahkan kedua belas murid Isa Al-Masih yang pertama (yang diajar Isa Al-Masih secara pribadi selama 3 tahun penuh) dengan sengaja membuat apa yang mereka ketahui tidak benar menjadi landasan iman mereka, yaitu mengklaim bahwa Isa Al-Masih adalah Juruselamat yang ditunjuk Tuhan bagi umat manusia, disalibkan menurut rencana Tuhan untuk menanggung dosa-dosa kita dan membawa keselamatan bagi para pengikut-Nya. Menurut “teori kegagalan total” ini, beberapa dari kedua belas murid inti seperti Matius, Yahya, Petrus dan Yakobus juga dengan sengaja menyembunyikan Kitab Injil Isa Al-Masih yang asli dan menggantikannya dengan kitab palsu mereka sendiri. Al-Qur’an dengan hormat menyebut murid-murid Isa Al-Masih pertama tersebut sebagai “Muslim” yang saleh dan sejarah menegaskan bahwa kebanyakan dari mereka dianiaya, miskin, dan akhirnya menjadi martir (syahid) untuk sesuatu yang mereka ketahui sebagai suatu kebohongan Mereka dicemooh oleh kaum musyrik di sekitar mereka karena harapan mereka yang sangat kuat akan sorga — dan apa kita benar-benar percaya bahwa mereka dengan sengaja memegang pandangan yang palsu tentang bagaimana masuk surga padahal mereka membuang hidup mereka di bumi untuk apa yang mereka percayai? Dari mana para pengkritik Naik dan Deedat mendapatkan gagasan konyol ini?

Pertanyaannya adalah, sifat macam apa yang ditanamkan Isa Al-Masih pada murid-murid-Nya sehingga mereka melakukan kejahatan yang keterlaluan seperti itu? Jika Naik dan Deedat benar, Isa Al-Masih pastilah seorang guru moral dan pemimpin yang agak lemah. Sedangkan inti ajaran Aristoteles, Virgil dan Konfusius kurang lebih diikuti oleh pengagum mereka selama berabad-abad dengan setia, Isa Al-Masih mendapatkan nilai yang sangat rendah dalam hal menanamkan integritas dalam murid-murid-Nya. Apakah ini dapat dipercayai? Tuhan yang digambarkan oleh Naik dan Deedat bukanlah Tuhan yang kuat, tetapi Tuhan yang lemah yang sering mengalami kegagalan dan melakukan kesalahan besar. Kami percaya kepada Tuhan yang menjaga Kitab Suci-Nya (seperti Al-Qur’an sendiri bersaksi, “tiada yang bisa mengubah FirmanNya”) dan Tuhan yang mampu membuat para nabi-Nya membangun warisan kebenaran yang kokoh. Dia tidak pernah membuat kesalahan dalam pewahyuan yang bertahap tentang Rencana-Nya untuk sejarah.

Naik dan Deedat menyangkal penyaliban Isa Al-Masih dengan menggunakan ‘teori pingsan’ yang sebenarnya baru diciptakan 200 tahun yang lalu oleh seorang ateis dari Barat dan dibawa ke dalam Islam oleh Qadiani baru-baru ini. Mereka berpura-pura teori ini adalah ‘pandangan Islam’, tapi tokoh Muslim awal-awal seperti Tabari dan Razi berbeda pendapat dan mereka menerima kemungkinan bahwa Isa Al-Masih benar-benar mati. ‘Teori Pingsan’ ini tidak dipercayai oleh ulama yang terhormat dan telah lama dibuktikan sebagai teori yang palsu. Naik berpura-pura bahwa Kitab Suci Injil tidak pernah mengatakan bahwa Isa Al-Masih mati, meskipun sebenarnya kematian Isa Al-Masih seringkali disebutkan. Al-Qur’an dengan mudah dapat disatukan pandangannya dengan kisah dalam Kitab Injil bahwa Isa Al-Masih dengan sengaja mati di kayu salib dan dibangkitkan oleh Tuhan.

3 responses to “’Teori Kegagalan Total’ Isa Al-Masih & Kitab Injil”

  1. Dommy says:

    Testing komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.